Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara Kesehatan Mental dan Kesehatan Emosional

Kesehatan mental dan emosional sangat penting dalam kesejahteraan subjektif kita. Keseimbangan antara proses kognitif kita dan keadaan afektif sangat penting dalam menjaga kesehatan. Karena mereka terkait erat, faktor-faktor tertentu mungkin tumpang tindih. Keadaan emosi kita saat ini sangat memengaruhi cara kita memproses informasi dan sebaliknya.

Misalnya, individu yang marah kemungkinan besar akan berpikir gegabah dan seseorang yang pesimis kemungkinan besar akan mengalami emosi negatif. Juga, berada dalam keadaan gembira berhubungan dengan membuat janji ideal.
perbedaan-kesehatan-mental-dan-kesehatan-emosional
Misalnya, sejumlah orang membuat resolusi Tahun Baru yang berani yang mungkin dipengaruhi oleh musim liburan.

Terlepas dari kesamaan mereka, kesehatan mental berbeda dari kesehatan emosional.

Secara umum, yang pertama berkaitan dengan pemrosesan informasi sementara yang kedua lebih fokus pada bagaimana perasaan diungkapkan.

Oleh karena itu, perbedaannya terletak pada mekanisme yang terlibat dalam berpikir versus mengekspresikan sentimen. Penjelasan berikut ini lebih lanjut mempelajari variasi seperti:

Apa itu Kesehatan Mental?

Dari kata Latin "mentalis", yang berarti "pikiran", kesehatan mental sebagian besar mengacu pada proses kognitif seperti perhatian, kewaspadaan, memori, pemikiran kritis, dan penalaran.

Seseorang dengan pikiran yang sehat membuat keputusan yang tepat, berhubungan baik dengan orang lain, dan berfungsi secara produktif.

Di sisi lain, seseorang yang menderita penyakit mental umumnya tidak dapat melakukan kegiatan rutin, memiliki pikiran dan persepsi yang sangat tidak rasional, berpikir untuk melukai orang lain atau dirinya sendiri, sering merasa bingung atau jengkel, dan secara konsisten memanifestasikan perilaku disfungsional lainnya.

Jenis penyakit mental yang paling umum adalah gangguan kecemasan, gangguan suasana hati, dan skizofrenia.

Berikut ini direkomendasikan untuk menjaga kesehatan mental:

  • Berolahraga secara teratur, makan makanan seimbang, dan tidur setidaknya 7 hingga 8 jam sehari
  • Pertahankan hubungan yang tulus, suportif, dan langgeng
  • Praktikkan optimisme dengan mengucapkan komentar positif dan bersyukur tentang diri Anda dan orang lain
  • Lakukan tindakan kebaikan seperti membantu seseorang meningkatkan harga diri dan rasa memiliki tujuan
  • Mencari bantuan medis profesional jika diperlukan

Apa itu Kesehatan Emosional?

Emosi berasal dari kata Latin, "emovere" yang berarti "untuk membangkitkan" atau "untuk agitasi". Secara umum, kesehatan emosional berkaitan dengan bagaimana kita mengelola perasaan kita; saat-saat ketika kita "diaduk" atau "gelisah".

Kesehatan emosional sering dihubungkan dengan kebahagiaan, optimisme, dan ketahanan. Oleh karena itu, beberapa penulis menyebutnya sebagai perluasan kesehatan mental sebagai memiliki kesehatan emosi positif berarti memiliki pengalaman kesehatan yang baik dan menguntungkan selama peristiwa kehidupan yang menyenangkan dan tidak menyenangkan.

Secara khusus, kesehatan emosi positif ditandai dengan kemampuan mengidentifikasi dan memantau perasaan seseorang secara akurat. Selain itu, orang yang sehat secara emosional tahu bagaimana mengekspresikan reaksi mereka dengan tepat dan memfasilitasi perilaku mereka meskipun dalam keadaan afektif yang kuat.

Sebagai hasilnya, mereka dapat dengan lebih baik menghadapi peristiwa-peristiwa yang membuat stres, memaksimalkan potensi mereka, dan memandang hidup mereka sebagai hal yang cukup memuaskan. Untuk mencapai itu, praktik konkret berikut direkomendasikan:

  • Identifikasi dan asah kekuatan Anda
  • Cari sisi positif dalam situasi yang tidak menguntungkan
  • Sisihkan waktu berkualitas untuk istirahat dan rekreasi
  • Terhubung dengan teman, keluarga, dan orang-orang terkasih
  • Perkaya kehidupan spiritual Anda dengan berdoa, bermeditasi, dll.

Perbedaan antara Kesehatan Mental dan Emosional

Fokus Kesehatan Mental dan Emosional

Kesehatan mental sebagian besar berkaitan dengan proses kognitif seperti memahami dan memutuskan sementara kesehatan emosional lebih fokus pada mengekspresikan perasaan seperti kemarahan, kebahagiaan, dll.

Patologi terlibat dalam Kesehatan Mental dan Emosional

Kesehatan mental biasanya dikaitkan dengan penyakit seperti skizofrenia dan gangguan mood. Di sisi lain, kesehatan emosional sering berurusan dengan masalah yang kurang patologis seperti berurusan dengan stres.

Psikologi Positif

Karena pergerakan Psikologi Positif biasanya dikaitkan dengan keadaan emosional seperti kebahagiaan, harapan, dan ketahanan, maka ia lebih dekat dengan menjaga kesehatan emosi. Adapun kesehatan mental, topik terkait sering tentang berbagai gangguan dan kecacatan.

Bantuan Medis

Karena kesehatan mental lebih sering dihubungkan dengan gangguan, ia juga lebih terlibat dengan bantuan medis seperti psikiatrik atau layanan psikologis klinis. Sebaliknya, orang yang memiliki masalah kesehatan emosional lebih cenderung berkonsultasi dengan konselor atau pelatih kehidupan.

Akar Dari Kesehatan Mental dan Emosional

Dibandingkan dengan kesehatan emosional, kesehatan mental lebih sering dijelaskan oleh akar organik seseorang seperti faktor neurologis. Sebagai contoh, pasien dengan skizofrenia mungkin memiliki ketidakseimbangan kimiawi di otak dan mereka yang menderita penyakit Alzheimer mengalami degenerasi sel otak.

Keterampilan sosial

Meskipun kesehatan mental juga terkait dengan keterampilan sosial, kesehatan emosional lebih erat terkait dengan interaksi seperti itu karena berkaitan dengan kompetensi yang relevan seperti empati, regulasi emosi, dan menangani hubungan.

Cakupan

Dibandingkan dengan kesehatan emosional, kesehatan mental mencakup lebih banyak elemen karena mencakup kondisi afektif serta mengelola proses dan tindakan pemikiran. Sebagai contoh, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa kesehatan mental meliputi "kesejahteraan subyektif, kemanjuran diri yang dirasakan, otonomi, kompetensi, ketergantungan antar generasi, dan aktualisasi diri dari potensi intelektual dan emosional ..."

Kesimpulan Kesehatan Mental Vs Kesehatan emosional


  1. Kesehatan mental dan emosional sangat penting dalam pengembangan kesejahteraan subyektif kita.
  2. Bagaimana kita berpikir memengaruhi perasaan kita dan sebaliknya.
  3. Mental berasal dari kata Latin "mentalis" yang berarti "pikiran" sementara emosi berasal dari kata Latin "emovere" yang berarti "agitasi".
  4. Kesehatan mental lebih pada berpikir sementara kesehatan emosional berkaitan dengan mengekspresikan perasaan.
  5. Karena kesehatan mental berkaitan dengan penyakit, itu juga lebih terkait dengan layanan medis dan basis organik dibandingkan dengan kesehatan emosional.
  6. Psikologi Positif lebih terkait erat dengan kesehatan emosional daripada kesehatan mental.
  7. Dibandingkan dengan kesehatan mental, kesehatan emosional lebih sering dikaitkan dengan kompetensi sosial.
  8. Kesehatan mental memiliki cakupan yang lebih luas dibandingkan dengan kesehatan emosional.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

20 Fakta Tentang Hewan Rakun

Rakun adalah bandit alam! Makhluk imut namun cerdas ini pasti membuat Anda "aww" saat mencuri makanan Anda. Ada lebih banyak hal untuk hewan-hewan licik ini daripada yang mungkin Anda pikirkan, dari rentang hidup mereka yang mengejutkan hingga IQ yang mengesankan. Berikut adalah 20 fakta menarik tentang hewan rakun yang tidak suka diemong ini!
Di alam liar, rakun hidup selama dua hingga tiga tahun sementara rakun dapat hidup hingga dua puluh tahun di penangkaran.Rakun dapat membuat lebih dari lima puluh suara berbeda untuk berkomunikasi! Rakun dapat mendesis, mendengkur dan menggeram, sering terdengar ketika bersaing untuk makanan.Rakun umumnya aktif di malam hari, artinya mereka terjaga selama jam malam. Namun, karena ketersediaan makanan di daerah tertentu, rakun dapat terlihat sedang mencari makanan.Rakun hidup di berbagai tempat - dari daerah tropis hingga kota sibuk. Rakun adalah tanaman asli Amerika Utara. Toronto, Kanada memiliki salah satu populasi rakun kota terbesa…

15 Fakta Menarik Tentang Planet Uranus

Uranus, sebuah planet jauh di Tata Surya kita yang mengorbit miliaran kilometer dari Bumi, tetapi fakta apa yang Anda ketahui tentang Uranus? Terlepas dari namanya yang sedikit aneh dan lucu, apa lagi yang perlu diketahui tentang planet yang indah ini?
Uranus adalah planet ke-7 yang jauh dari Matahari, dan dengan diameter, adalah yang terbesar ketiga.Seperti Jupiter dan Saturnus, Uranus dikenal sebagai salah satu raksasa gas.Planet Uranus mendapatkan namanya dari "Uranos", dewa langit kuno Yunani, dan kakek Zeus (Jupiter), ayah Cronos (Saturnus) dan putra Gaia.Sudut kemiringan sumbu Uranus adalah 97 derajat! Ini berarti bahwa kutub selatan Uranus menunjuk lurus ke arah Bumi. Dipercayai bahwa alasan kemiringan seperti itu disebabkan oleh benda sebesar Bumi yang menabraknya selama miliaran tahun pembentukannya.Karena kemiringan planet yang unik, satu malam di salah satu kutubnya berlangsung selama 21 tahun Bumi, di mana ia tidak akan menerima panas atau cahaya sama sekali dari…

20 Fakta Menarik Tentang Tupai

Tupai adalah makhluk luar biasa, mereka dapat melompat 10 kali panjang tubuh mereka dan memutar pergelangan kaki mereka 180 derajat untuk menghadap ke segala arah saat mendaki. Mereka memiliki visi yang luar biasa, dan mereka belajar dengan cepat meniru binatang lain. Mereka tidak malu keluar di siang hari, menjadikan mereka salah satu mamalia liar langka yang sebenarnya banyak dari kita lihat. Apakah Anda pikir itu gangguan, atau pemandangan yang indah, lihat beberapa fakta tupai yang menakjubkan!
Dalam bahasa Yunani, kata 'tupai' berarti 'ekor bayangan'.Perilaku paling ikonik tupai adalah menyimpan kacang dan biji untuk musim dingin. Yang diperlukan untuk spesies tupai yang tidak hibernasi.Kaki belakang tupai bersendi ganda, yang memberi mereka kemampuan untuk berlari naik turun pohon dengan sangat cepat.Tupai jantan benar-benar dapat mencium bau betina dalam panas, dari satu mil jauhnya.Musim kawin untuk tupai adalah dari Februari hingga Mei, dengan masa kehamilan 4…