Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara Ateisme dan Agnostisisme

Perbedaan Antara Ateisme dan Agnostisisme

Apa itu Ateisme?

Kata "Ateisme" berasal dari bahasa Yunani "Theos" - "God" - sedangkan "-ism" adalah akhiran bahasa Inggris yang menunjukkan suatu tindakan, dalam hal ini, kepercayaan. "A", pada awalnya, adalah untuk menyatakan sikap yang berlawanan. Jadi dalam bentuk aslinya, kata itu berarti "tidak percaya pada tuhan".

Ateisme dalam arti luas adalah ketidakpercayaan pada tuhan atau keyakinan bahwa tidak ada tuhan. Sayangnya, ini tidak sesederhana itu karena banyak pandangan berbeda berkembang dalam ateisme. Dua divisi utama dalam ateisme sering disebut "ateisme gnostik" dan "theisme agnostik". Yang pertama menyatakan bahwa mereka pasti tahu tidak ada tuhan dan dapat membuktikannya, yang terakhir akan menyatakan bahwa mereka tidak dapat membuktikannya dengan pasti, tetapi kemungkinan besar tidak ada tuhan.

Ateisme juga dapat dilihat melalui spektrum probabilitas teistik, seperti yang diusulkan oleh Richard Dawkins dalam bukunya The God Delusion. Spektrum ini memberikan tujuh tingkat kepercayaan, dari Strong Theist (Saya tidak meragukan keberadaan Tuhan) hingga Strong Atheist (Saya tidak meragukan keberadaan Tuhan yang tidak ada). Tepat di tengah-tengah spektrum ini, di nomor empat, terletak apa yang digambarkan Dawkins sebagai Agnostisisme Murni (eksistensi dan non-eksistensi Tuhan persis sama).

Secara umum diyakini bahwa seorang ateis tidak akan goyah dari kepercayaan mereka dan memiliki pandangan ekstremis. Namun, ini tidak benar secara keseluruhan, karena banyak ateis mendorong dialog antara pandangan yang berbeda.

Apa itu Agnostisisme?

Kata "Agnostik" berasal dari bahasa Yunani "Gnosis" - "tahu" - dan "A" menyatakan sebaliknya. Jadi dalam bentuk aslinya, kata itu berarti "tidak tahu" atau "tidak diketahui".

Kata "Agnostisisme" pertama kali diperkenalkan pada tahun 1876 oleh Thomas Henry Huxley. Selama pertemuan Masyarakat Metafisika Inggris, Huxley mendefinisikannya sebagai berikut: “Agnostisisme adalah inti dari sains, baik kuno maupun modern. Ini hanya berarti seorang pria tidak akan mengatakan dia tahu atau percaya bahwa yang dia tidak memiliki dasar ilmiah untuk mengaku tahu atau percaya. "

Agnostisisme tidak menilai apakah ada dewa atau tidak, dan mengikuti keyakinan bahwa seseorang tidak akan pernah bisa mengenal dunia di luar akal dan pengalaman, atau "dunia nyata". Mereka memastikan untuk mengatakan bahwa mereka tidak tahu apakah tuhan ada atau tidak. Itu dirangkum dalam pernyataan "tidak diketahui atau tidak diketahui jika ada tuhan."

Dalam arti itu agnostisisme lebih erat terkait dengan metodologi kepercayaan daripada sistem kepercayaan. Ini lebih berkaitan dengan "bagaimana" seseorang percaya bahwa dengan "apa" seseorang percaya.

Agnostisisme sering dikritik sebagai pengasuh pagar yang tidak mau mengambil sikap tertentu. Ini berasal dari kesalahpahaman agnostisisme karena agnostisisme mengambil pendirian yang kuat pada pandangan bahwa kita sebagai manusia tidak dapat memiliki pengetahuan di luar dunia fisik dan oleh karena itu tidak dapat membuat asumsi pasti tentang keberadaan tuhan.

Persamaan antara Atheisme dan Agnostisisme

Baik ateisme maupun agnostisisme berurusan dengan pertanyaan tentang keberadaan tuhan. Karena kesamaan ini, mereka sering bingung atau dipahami secara sinonim. Namun, ini adalah tentang sejauh mana kesamaan kecuali seseorang ingin menyebutkan bahwa kedua pandangan dijauhi oleh kelompok agama.

Perbedaan antara Ateisme dan Agnostisisme:

Ini adalah kesalahan persepsi yang umum bahwa agnostik secara default adalah ateis. Namun ini tidak akurat karena ada teisme agnostik yang percaya pada keberadaan tuhan, meskipun mereka tidak dapat membuktikannya. Jadi apa sajakah perbedaan lain yang membedakan dua sistem kepercayaan dari satu sama lain?

  • Ateisme tidak percaya pada tuhan mana pun. Agnostisisme tidak mengklaim tahu apakah ada dewa atau tidak.
  • Ateisme (ateis gnostik lebih khusus) sering menyatakan bahwa kurangnya bukti tuhan adalah bukti yang cukup bahwa tuhan tidak ada. Agnostisisme tidak menentukan keberadaan atau tidak adanya tuhan melalui bukti tetapi hanya menyatakan bahwa kita tidak dapat mengetahui dan karena itu tuhan dapat atau tidak bisa ada.
  • Keduanya dapat diklasifikasikan secara berbeda. Ateisme adalah sistem kepercayaan atau pandangan dunia tetapi pada dasarnya berkaitan dengan sistem kepercayaan. Agnostisisme adalah teori pengetahuan yang melengkapi sistem kepercayaan yang berbeda.
  • Pendekatan masing-masing juga berbeda. Ateisme didasarkan pada apa yang seseorang percaya atau tidak percaya, dan ada hubungannya dengan "apa" yang mereka yakini. Agnostisisme peduli dengan apa yang dilakukan atau tidak diketahui seseorang, dan berkaitan dengan "bagaimana" yang mereka yakini.
  • Sikap keduanya tidak sepenuhnya bertentangan satu sama lain tetapi hanya dalam bentuk yang berbeda. Atheisme ekstrem dalam arti bahwa ia mengklaim tidak ada tuhan, sementara agnostisisme netral dengan tidak mengklaim satu atau lain cara.
  • Ateisme sering dikreditkan dengan keyakinan yang kuat, dan tidak akan mengubah pandangan mereka bahkan setelah bukti dari pandangan lain. Agnostisisme akan memberi pandangan dan argumen lain manfaat dari keraguan.
  • Pandangan tentang akhirat adalah perbedaan yang kuat antara kedua pandangan itu. Atheisme mengklaim bahwa kita sebagai manusia ada di sini sekarang tanpa tujuan yang lebih besar, dan setelah kematian tidak ada apa-apa. Agnostisisme akan mengikuti pandangan yang sama seperti dengan keberadaan tuhan, dengan mengatakan bahwa kita tidak bisa memiliki pengetahuan dan mungkin saja ada kehidupan setelah kematian, tetapi sama tidak mungkinnya.
  • Pandangan-pandangan ini saling bertentangan satu sama lain. Atheisme akan mengkritik agnostisisme karena tidak kuat dan tidak mengambil sikap tegas. Di sisi lain, agnostisisme akan mengkritik ateisme karena terlalu memecah belah dan ekstrem.
  • Harus dikatakan bahwa seorang agnostik bisa menjadi seorang ateis, tetapi seorang ateis tidak bisa menjadi seorang agnostik. Karena ateisme menyangkal keberadaan tuhan, mereka tidak dapat menerima kepercayaan tuhan yang mungkin sama dengan agnostisisme.

Kesimpulan Ateisme vs Agnostisme

Kedua istilah ini memiliki hubungan yang sangat erat sehingga sering disalahpahami sebagai sama. Faktanya, kedua pandangan tersebut sangat disalahpahami dan banyak kesalahpahaman mereka tentang ateisme dan agnostisisme dalam hak mereka sendiri. Untuk memahami perbedaan sepenuhnya, orang harus memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pandangan dalam bentuk mereka sendiri.

Kedua pandangan ini tidak dapat dilihat sebagai sama, dan dalam praktiknya keduanya sangat berbeda. Meskipun ada kesamaan, dan aspek yang berhubungan satu sama lain, mereka tidak dapat digunakan secara sinonim.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

20 Fakta Menarik Tentang Tupai

Tupai adalah makhluk luar biasa, mereka dapat melompat 10 kali panjang tubuh mereka dan memutar pergelangan kaki mereka 180 derajat untuk menghadap ke segala arah saat mendaki. Mereka memiliki visi yang luar biasa, dan mereka belajar dengan cepat meniru binatang lain. Mereka tidak malu keluar di siang hari, menjadikan mereka salah satu mamalia liar langka yang sebenarnya banyak dari kita lihat. Apakah Anda pikir itu gangguan, atau pemandangan yang indah, lihat beberapa fakta tupai yang menakjubkan!
Dalam bahasa Yunani, kata 'tupai' berarti 'ekor bayangan'.Perilaku paling ikonik tupai adalah menyimpan kacang dan biji untuk musim dingin. Yang diperlukan untuk spesies tupai yang tidak hibernasi.Kaki belakang tupai bersendi ganda, yang memberi mereka kemampuan untuk berlari naik turun pohon dengan sangat cepat.Tupai jantan benar-benar dapat mencium bau betina dalam panas, dari satu mil jauhnya.Musim kawin untuk tupai adalah dari Februari hingga Mei, dengan masa kehamilan 4…

Perbedaan Antara Perangkat Keras dan Perangkat Lunak

Perangkat lunak dan perangkat keras adalah istilah yang terkait dengan komputer yang mengkategorikan berbagai jenis perangkat yang terkait dengan komputer. Perbedaan Perangkat Keras dan Perangkat Lunak Cakupan Perangkat keras mencakup setiap objek terkait komputer yang dapat Anda sentuh dan tangani secara fisik seperti disk, layar, keyboard, printer, chip, kabel, unit pemroses pusat, disket, port USB, pen drive, dll.
Perangkat lunak mencakup setiap program terkait komputer yang tidak dapat Anda rasakan dengan indera fisik misalnya, sistem operasi sistem, program anti-virus, peramban web, memori, semua data, laporan, dll. Semua perangkat penyimpanan yang menyimpan data tetap aman dan disimpan itu dalam beberapa bentuk elektronik adalah perangkat keras sementara semua data itu sendiri adalah perangkat lunak.
Penjelasan Perangkat lunak adalah apa yang membuat perangkat keras berfungsi dengan baik dan ke tingkat yang optimal. hardwareSometimes, ada kebingungan antara perangkat lunak dan …

20 Fakta Tentang Hewan Rakun

Rakun adalah bandit alam! Makhluk imut namun cerdas ini pasti membuat Anda "aww" saat mencuri makanan Anda. Ada lebih banyak hal untuk hewan-hewan licik ini daripada yang mungkin Anda pikirkan, dari rentang hidup mereka yang mengejutkan hingga IQ yang mengesankan. Berikut adalah 20 fakta menarik tentang hewan rakun yang tidak suka diemong ini!
Di alam liar, rakun hidup selama dua hingga tiga tahun sementara rakun dapat hidup hingga dua puluh tahun di penangkaran.Rakun dapat membuat lebih dari lima puluh suara berbeda untuk berkomunikasi! Rakun dapat mendesis, mendengkur dan menggeram, sering terdengar ketika bersaing untuk makanan.Rakun umumnya aktif di malam hari, artinya mereka terjaga selama jam malam. Namun, karena ketersediaan makanan di daerah tertentu, rakun dapat terlihat sedang mencari makanan.Rakun hidup di berbagai tempat - dari daerah tropis hingga kota sibuk. Rakun adalah tanaman asli Amerika Utara. Toronto, Kanada memiliki salah satu populasi rakun kota terbesa…