Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara Parasit dan Bakteri

Bakteri (bakteri tunggal) adalah organisme bersel tunggal yang terjadi di setiap lingkungan, dari tanah hingga air, hingga organisme hidup, dan bahkan habitat ekstrem seperti ventilasi laut. Parasit adalah organisme yang menghabiskan sebagian besar siklus hidupnya di dalam tubuh organisme lain, biasanya membahayakan inangnya sampai tingkat tertentu. Ini dapat berupa organisme uniseluler atau multiseluler dari berbagai genus. Beberapa bakteri memang hidup sebagai parasit, meskipun ini relatif sedikit.
Perbedaan Antara Parasit dan Bakteri

Apa itu Parasit?

Parasit adalah organisme apa pun, dari organisme uniseluler hingga multiseluler, yang hidup di dalam atau di inang, berdampak negatif pada inang sampai tingkat tertentu karena mereka memakan jaringan inang. Mereka dapat hidup dengan satu inang, atau memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan inang yang berbeda.

Ada tiga jenis parasit yang dapat hidup pada manusia dan menyebabkan penyakit: protozoa, cacing, dan ektoparasit. Protozoa adalah organisme mikroskopis uniseluler yang dapat berkembang biak di inangnya. Dalam beberapa kasus, parasit dengan berbagai tahap kehidupan memiliki tahap kehidupan protozoa. Cacing lebih besar, sering terlihat dengan mata telanjang, parasit seperti cacing, yang termasuk cacing pipih, cacing berkepala berduri, dan cacing gelang. Ektoparasit termasuk parasit yang hidup atau mencari makan di permukaan tubuh, termasuk nyamuk, kutu, kutu, dan sebagainya. Ektoparasit ini dapat bertindak sebagai vektor untuk parasit protozoa juga.

Penularan parasit dari satu inang ke inang lainnya dapat terjadi baik melalui rute fecal-oral atau melalui transmisi vektor (organisme seperti artropoda di mana parasit dapat bertahan hidup untuk menginfeksi inang lain).

Apa itu Bakteri?

Bakteri adalah organisme bersel tunggal kecil, sering juga disebut sebagai mikroba. Organisme uniseluler ini dapat bergabung bersama untuk membentuk rantai atau koloni. Meskipun diklasifikasikan sebagai organisme hidup, bakteri memiliki desain yang sederhana, namun tidak memiliki membran nuklir dan tidak memiliki organel yang terikat membran. Ia juga memiliki dinding sel, kadang-kadang disebut sebagai sitoskeleton. DNA ditemukan di sitoplasma, di mana ia diatur dalam lingkaran melingkar. Lingkaran DNA kedua mungkin ada, dikenal sebagai plasmid. Plasmid ini biasanya mengandung gen yang menawarkan beberapa keuntungan bagi bakteri, misalnya, resistensi terhadap antibiotik tertentu. Ada lima bentuk dasar bakteri yang berbeda, yang menurut mereka juga diklasifikasikan. Bentuk dan jenis bakteri termasuk spirilla berbentuk spiral, cocci bulat, basil seperti batang, spirochaetes berbentuk pembuka botol dan terakhir, vibrios seperti koma.

Bakteri ini terutama bereproduksi dengan pembelahan biner, tempat DNA bereplikasi dan membelah menjadi dua, setelah itu sel bakteri dapat membelah untuk membentuk dua sel anak yang secara genetik identik dengan sel induk. Kedua sel anak ini, pada gilirannya, akan membelah untuk menghasilkan 4 sel baru, dan seterusnya. Ini memungkinkan peningkatan cepat dalam populasi bakteri, biasanya dalam kurun waktu singkat.

Perbedaan Parasit dan Bakteri

1. Klasifikasi

Bakteri adalah mikroorganisme prokariotik milik domain Archaea dan Bakteri. Parasit berkisar dari organisme uniseluler seperti bakteri atau protozoa hingga organisme multiseluler seperti arthropoda, karenanya klasifikasi bervariasi karena mencakup beberapa prokariota dan eukariota.

2. Jenis

Ada 5 jenis bakteri yang diklasifikasikan menurut bentuknya: Spirilla (spiral), cocci (spherical), basil (batang), spirochaetes (pembuka botol) dan vibrios (koma).

Ada tiga jenis parasit yang menyerang manusia, protozoa (uniseluler, termasuk beberapa bakteri), cacing dan ektoparasit (hidup di permukaan luar tubuh).

3. Sejarah Kehidupan

Bakteri adalah organisme bersel tunggal yang bereproduksi dengan pembelahan biner, menghasilkan dua sel anak yang secara genetik identik dengan sel bakteri asli. Beberapa mungkin membentuk endospora, yang merupakan sel yang sangat resisten yang tetap tidak aktif sampai kondisinya baik.

Parasit tergantung sepenuhnya pada inang atau hanya sebagian dari siklus hidupnya. Beberapa parasit berkembang biak dengan pembelahan seluler, sementara parasit yang lebih besar dan lebih kompleks mungkin memiliki siklus hidup yang rumit yang melibatkan berbagai inang dan vektor perantara.

4. Habitat

Bakteri ada di mana-mana di bumi - di laut, tanah, lingkungan dingin, di dalam atau di tubuh manusia dan semua habitat lain yang bisa dibayangkan. Hubungan dengan organisme hidup lainnya dapat berbeda, menjadi komensalisme (tidak bermanfaat atau membahayakan tuan rumah), mutualisme (baik manfaat) atau parasitisme (pejamu dirugikan, dan ini disebut sebagai patogen).

Parasit hanya tinggal di inang yang hidup, seperti tanaman, hewan atau manusia. Tingkat kerusakan yang disebabkan oleh parasit bervariasi. Beberapa tahap siklus hidup parasit dapat terjadi di lingkungan, tetapi karena ia menempati inang untuk sebagian siklus hidupnya, ia masih dianggap sebagai parasit.

5. Patologi dan Perawatan

Perbanyakan bakteri yang cepat dapat menyebabkan timbulnya gejala invasi bakteri pada tubuh manusia. Beberapa infeksi bakteri termasuk antraks, sifilis, kolera, dan penyakit pes. Infeksi ini diobati dengan antibiotik untuk membunuh bakteri, meskipun ini dapat mengakibatkan resistensi antibiotik.

Untuk infeksi parasit, gejalanya bervariasi sesuai dengan tipe parasit, dengan beberapa menunjukkan sedikit atau tidak ada gejala sementara yang lain menyebabkan penyakit yang intens (sering tergantung pada beban infeksi). Ini berarti perawatan berkisar dari antibiotik hingga obat anti-parasit atau profilaksis untuk mencegah infeksi.

6. Kelimpahan

Bakteri ditemukan di semua habitat dalam jumlah besar. Berbagai jenis bakteri sangat beragam. Misalnya, pada tubuh manusia, ada lebih banyak sel bakteri daripada sel manusia.

Di alam, parasitisme merupakan salah satu strategi kehidupan yang paling umum, meskipun itu bukan bagian yang sangat mencolok dari suatu ekosistem. Parasit yang mempengaruhi manusia telah dikendalikan pada tingkat yang besar, meskipun parasit cukup umum di daerah yang kurang berkembang dengan sedikit atau tidak ada akses ke sanitasi yang layak dan makanan bersih dan air.

7. Relevansi

Bakteri hadir di setiap ekosistem di bumi dan sangat penting untuk berfungsinya sebagian besar ekosistem tersebut. Dalam sistem pencernaan manusia, bakteri membantu pencernaan. Bakteri tanah membantu dalam fiksasi nitrogen dan siklus hara dengan dekomposisi materi tanaman dan hewan. Ini berguna dalam pembuatan makanan fermentasi tertentu seperti kecap dan yogurt, banyak digunakan dalam pertanian, dapat diterapkan dalam penambangan logam tertentu dan berbagai bidang lain seperti bioteknologi.

Di sisi lain, parasit tidak memberikan manfaat apa pun bagi inang mereka karena memberi makan dan tumbuh dengan energi yang disediakan oleh inang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perbedaan Antara Sterilisasi dan Sanitasi

Apa itu Sterilisasi?Definisi: Sterilisasi adalah proses di mana semua mikroorganisme tidak aktif atau dibunuh secara langsung. Ini melibatkan penggunaan suhu, berbagai bahan kimia, atau gas, untuk menghancurkan mikroba yang dapat menyebabkan kontaminasi atau penyakit.
Metode: Ada berbagai cara di mana permukaan dan peralatan dapat berhasil disterilkan. Steam adalah cara yang populer tetapi tidak dapat digunakan untuk benda yang sensitif terhadap panas. Dalam kasus tersebut, metode lain perlu digunakan seperti ozon, gas etilen oksida atau bahan kimia cair. Autoclave dapat digunakan untuk peralatan yang tidak sensitif terhadap panas. Instrumen ini menggunakan kombinasi suhu dan tekanan tinggi untuk membunuh mikroba. Gas etilen oksida memiliki kelemahan yang berbahaya bagi manusia sehingga metode autoklaf digunakan sebanyak mungkin.
Apa yang disterilkan: Banyak peralatan medis perlu disterilkan termasuk kateter jantung, implan dan instrumen apa pun yang digunakan untuk melakukan operasi. …

Gambaran Para Sahabat Nabi Muhammad SAW

HASAN BASHRI ditanya, “ceritakanlah kepada kami tentang gambaran para sahabat Rasulullah SAW.”
Hasan Bashri menangis kemudian berkata, Mereka menampakkan tanda-tanda kebaikan dalam watak dan perilaku orang-orang baik, petunjuk kejujuran, pakaian yang kasar karena hemat, berjalan dengan rendah hati, berkata dengan perbuatan, makan dan minum dari rezeki yang baik, taat kepada Tuhan dan patuh kepada kebenaran, baik suka maupun tidak, serta memberi hak dari diri mereka sendiri.
Tengah hari mereka kehausan, tubuh mereka kurus. Mereka menganggap enteng kemarahan makhluk demi meraih ridha sang Khalik. Tidak berlebihan saat marah, tidak sewenang –wenang dalan kezaliman, dan tidak melampaui hokum Allah dalah alQuran.
Mereka sibukkan lidah dengan berzikir. Mereka curahkan darah ketika dimintai pertolongan dan mereka curahkan harta saat dimintai pinjaman. Tidak terhalang oleh rasa takut terhadap makhluk.
Akhlak mereka terpuji, makanan mereka ringan dan sedikit dunia sudah cukup bagi mereka untu…

Perbedaan Antara Mono dan Stereo

Mono vs Stereo. Mono dan Stereo adalah dua klasifikasi suara yang direproduksi. Mono adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan suara yang hanya dari satu saluran, sedangkan stereo menggunakan 2 saluran atau lebih untuk memberikan pengalaman seperti berada di ruangan yang sama di mana suara itu dibuat. Mendengarkan suara stereo memungkinkan Anda untuk membedakan suara mana yang datang dari arah mana yang sangat mirip dengan berada di ruangan yang sama dengan suara yang dibuat. Ini memberi pendengar pengalaman yang jauh lebih alami dibandingkan dengan dari mana suara berasal dari satu arah. Perbedaan Mono dan Stereo Perbedaan Jenis Musik Penggunaan suara stereo yang paling menonjol adalah dalam musik di mana terdapat banyak sumber suara. Saat Anda mendengarkan permainan band dan Anda memiliki telinga yang tajam, Anda dapat membedakan suara yang dibuat oleh masing-masing instrumen. Inilah yang stereo coba tiru dengan penggunaan beberapa saluran dan apa yang sama sekali tidak bis…