Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara LED dan QLED

Layar televisi telah berkembang pesat sejak awal teknologi LCD pada akhir 1990-an yang hampir membuat bisnis CRT keluar dari pasar. Dunia baru mulai memahami teknologi LCD yang dimunculkan oleh LED yang mengubah arah sejarah. Pertama adalah LCD, lalu LED, dan sekarang kami memiliki televisi QLED yang lebih maju dan definisi tinggi yang melampaui apa pun yang dapat kami pahami. LED kurang lebih seperti LCD, tetapi menggunakan lampu latar LED alih-alih lampu fluoresen katoda dingin standar yang digunakan di sebagian besar televisi LCD. QLED, di sisi lain, adalah cerita yang sama sekali baru - ini adalah masa depan tayangan televisi yang menggunakan electroluminescence Quantum Dot untuk memancarkan cahaya. Tetapi pertanyaannya adalah teknologi mana yang lebih baik? Mari kita bandingkan dua teknologi untuk melihat siapa yang keluar di atas.
Perbedaan Antara LED dan QLED

Apa itu LED?

LED adalah singkatan dari Light Emitting Diode dan mengacu pada sumber cahaya kecil yang efisien yang memancarkan cahaya ketika arus listrik dilewatinya. Mereka berbeda dari TV LCD CCFL-backlit konvensional dalam segala hal - mereka dapat menghasilkan gambar dengan kontras dinamis yang lebih besar dibandingkan dengan TV LCD dan mereka bisa sangat ramping. Teknologi dasar di balik pengembangan LED berasal dari tahun 1960-an ketika beberapa ilmuwan bekerja dengan chip bahan semikonduktor, yang diresapi dengan pengotor untuk menciptakan persimpangan positif-negatif atau p-n. LED pada dasarnya datang dalam dua bentuk: Dynamic RGB LED yang diposisikan di belakang panel, dan LED-Edge putih yang diposisikan di sekitar tepi layar untuk menyebarkan cahaya secara merata di belakang layar menggunakan panel difusi khusus.

Apa itu QLED?

QLED adalah singkatan dari Quantum Dots Light Emitting Diode dan mereka adalah generasi berikutnya dari layar televisi yang dipasarkan oleh Samsung untuk lebih menggambarkan TV LED mereka yang lebih baru dan lebih maju. Walaupun kedengarannya lebih seperti teknologi dari tahun 90-an atau sesuatu, karena istilah quantum dots, itu benar-benar adalah masa depan layar televisi, setidaknya menurut Samsung sebagai bagian dari taktik pemasarannya. Tapi QLED sebenarnya lebih dari sekadar kualitas gambar. Seperti namanya, ia menggunakan teknologi quantum dot untuk memancarkan cahaya dengan menambahkan lapisan ekstra partikel kecil di depan panel lampu latar LED biasa. Ini menghasilkan akurasi warna yang lebih besar, warna yang kaya, kontras dinamis, dan kecerahan puncak. Meskipun mungkin terdengar mirip dengan OLED, itu adalah teknologi yang sangat berbeda yang memungkinkan lebih dari satu miliar warna.

Perbedaan antara LED dan QLED

Teknologi terlibat dalam LED dan QLED

- TV LED lebih seperti TV LCV yang menggabungkan dioda pemancar cahaya untuk menyalakan lampu layar alih-alih lampu fluorescent katoda dingin standar (CCFL) yang digunakan di sebagian besar televisi LCD. Secara teknis, LED mengacu pada sumber cahaya kecil yang efisien yang memancarkan cahaya ketika arus listrik dilewatinya.

TV QLED, seperti namanya, menggunakan teknologi quantum dot untuk memancarkan cahaya yang berarti menambah lapisan partikel kecil di depan panel lampu latar LED biasa yang menghasilkan akurasi warna yang lebih besar dan warna yang lebih murni dan jenuh.

Tingkat Hitam

- Kemampuan untuk menghasilkan kulit hitam yang lebih dalam memungkinkan televisi mencapai rasio kontras yang lebih tinggi yang memberikan kualitas gambar yang lebih baik.

LED bekerja dengan lampu berwarna RGB yang berbeda untuk menghasilkan warna yang kaya dan lebih tajam dengan kontras dinamis yang lebih besar plus jika menawarkan gamut warna yang jauh lebih luas dengan intensitas cahaya yang lebih besar.

QLEDs, di sisi lain, menawarkan kontras luar biasa dengan kulit hitam asli dan putih cerah. Karena setiap piksel memancarkan cahayanya sendiri, TV QLED dapat berjalan jauh lebih terang daripada teknologi tampilan lainnya di pasar.

Volume Warna dalam LED dan QLED

- QLED tidak diragukan lagi pemenang yang jelas dalam hal volume warna karena merupakan salah satu kekuatan fitur yang ada di dalamnya. Teknologi quantum dot memberikan TV QLED baru 100% volume warna dengan tingkat saturasi yang tak tertandingi. Ini memberi QLED keuntungan yang jelas dibandingkan rekan LED-nya dalam hal kualitas gambar. Volume warna yang diperluas menghasilkan kualitas gambar yang hampir sempurna dengan gambar yang lebih realistis, akurat dan hidup. LED juga tidak buruk, tetapi tidak cukup baik untuk menyaingi QLED.

Luminositas dalam LED dan QLED

- TV LED sangat baik dalam hal kecerahan karena mereka bisa menjadi sangat terang dan mencapai kecerahan puncak tanpa mengkonsumsi lebih banyak daya. Satu-satunya masalah dengan kecerahan maksimum adalah daya karena TV cenderung mengurangi tingkat kecerahan untuk menghemat daya sambil mempertahankan penarikan listrik yang optimal. Inilah tepatnya yang dilakukan LED - menjaga konsumsi listrik lebih rendah tanpa mengurangi tingkat kecerahan. QLEDs, di sisi lain, menggunakan teknologi yang berbeda sama sekali dan mereka tidak dapat mencapai tingkat kecerahan optimal tanpa mengkonsumsi lebih banyak daya.

Sudut pandang

 - Meskipun LED dan QLED keduanya memberikan pengalaman menonton yang bagus ketika Anda berada tepat di tengah-tengah televisi, tidak ada satupun yang ideal untuk ditonton saat Anda duduk di sudut yang jauh. Kualitas gambar berkurang secara signifikan karena efek kabur ketika Anda bergerak dari sudut, sehingga pengalaman menonton di luar sudut yang buruk. Karena mereka menggunakan LED untuk menerangi panel LCD, ini secara langsung memengaruhi sudut pandang yang menghasilkan akurasi dan kecerahan warna yang lebih rendah, kehilangan kontras, dan degradasi luminance.

Ringkasan LED dan QLED

LED kurang lebih seperti LCD, tetapi menggunakan lampu latar LED bukannya lampu fluorescent katoda dingin standar yang digunakan di sebagian besar televisi LCD. QLED, di sisi lain, menggunakan teknologi quantum dot untuk memancarkan cahaya dengan menambahkan lapisan ekstra partikel kecil di depan panel lampu latar LED biasa dalam bentuk titik-titik kuantum. Meskipun kedua teknologi tampilan sangat bagus, keduanya memiliki pro dan kontra yang adil. QLEDs mengalahkan LED pada sebagian besar aspek tetapi LED keduanya hemat energi dan ramah anggaran. Jika Anda tidak keberatan pergi ke sisi premium, QLED mencuri pertunjukan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perbedaan Antara Sterilisasi dan Sanitasi

Apa itu Sterilisasi?Definisi: Sterilisasi adalah proses di mana semua mikroorganisme tidak aktif atau dibunuh secara langsung. Ini melibatkan penggunaan suhu, berbagai bahan kimia, atau gas, untuk menghancurkan mikroba yang dapat menyebabkan kontaminasi atau penyakit.
Metode: Ada berbagai cara di mana permukaan dan peralatan dapat berhasil disterilkan. Steam adalah cara yang populer tetapi tidak dapat digunakan untuk benda yang sensitif terhadap panas. Dalam kasus tersebut, metode lain perlu digunakan seperti ozon, gas etilen oksida atau bahan kimia cair. Autoclave dapat digunakan untuk peralatan yang tidak sensitif terhadap panas. Instrumen ini menggunakan kombinasi suhu dan tekanan tinggi untuk membunuh mikroba. Gas etilen oksida memiliki kelemahan yang berbahaya bagi manusia sehingga metode autoklaf digunakan sebanyak mungkin.
Apa yang disterilkan: Banyak peralatan medis perlu disterilkan termasuk kateter jantung, implan dan instrumen apa pun yang digunakan untuk melakukan operasi. …

Gambaran Para Sahabat Nabi Muhammad SAW

HASAN BASHRI ditanya, “ceritakanlah kepada kami tentang gambaran para sahabat Rasulullah SAW.”
Hasan Bashri menangis kemudian berkata, Mereka menampakkan tanda-tanda kebaikan dalam watak dan perilaku orang-orang baik, petunjuk kejujuran, pakaian yang kasar karena hemat, berjalan dengan rendah hati, berkata dengan perbuatan, makan dan minum dari rezeki yang baik, taat kepada Tuhan dan patuh kepada kebenaran, baik suka maupun tidak, serta memberi hak dari diri mereka sendiri.
Tengah hari mereka kehausan, tubuh mereka kurus. Mereka menganggap enteng kemarahan makhluk demi meraih ridha sang Khalik. Tidak berlebihan saat marah, tidak sewenang –wenang dalan kezaliman, dan tidak melampaui hokum Allah dalah alQuran.
Mereka sibukkan lidah dengan berzikir. Mereka curahkan darah ketika dimintai pertolongan dan mereka curahkan harta saat dimintai pinjaman. Tidak terhalang oleh rasa takut terhadap makhluk.
Akhlak mereka terpuji, makanan mereka ringan dan sedikit dunia sudah cukup bagi mereka untu…

Perbedaan Antara Mono dan Stereo

Mono vs Stereo. Mono dan Stereo adalah dua klasifikasi suara yang direproduksi. Mono adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan suara yang hanya dari satu saluran, sedangkan stereo menggunakan 2 saluran atau lebih untuk memberikan pengalaman seperti berada di ruangan yang sama di mana suara itu dibuat. Mendengarkan suara stereo memungkinkan Anda untuk membedakan suara mana yang datang dari arah mana yang sangat mirip dengan berada di ruangan yang sama dengan suara yang dibuat. Ini memberi pendengar pengalaman yang jauh lebih alami dibandingkan dengan dari mana suara berasal dari satu arah. Perbedaan Mono dan Stereo Perbedaan Jenis Musik Penggunaan suara stereo yang paling menonjol adalah dalam musik di mana terdapat banyak sumber suara. Saat Anda mendengarkan permainan band dan Anda memiliki telinga yang tajam, Anda dapat membedakan suara yang dibuat oleh masing-masing instrumen. Inilah yang stereo coba tiru dengan penggunaan beberapa saluran dan apa yang sama sekali tidak bis…