Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara Jepang dan Cina

Terlepas dari kedekatan geografis mereka, Jepang dan Cina adalah negara yang sangat berbeda, dengan fitur historis, politik dan sosial yang unik. Sementara Cina adalah salah satu negara komunis terbesar di dunia, Jepang adalah monarki konstitusional yang agak terbuka di parlemen. Meskipun kedua negara memiliki ekonomi yang agak kuat, kekayaan dibagi dengan cara yang sama di Jepang, sementara kesenjangan besar antara kaya dan miskin tetap ada di Cina. Keterlibatan mereka di tingkat internasional sangat berbeda, dan sekutu mereka dan mitra ekonomi asing tidak selalu bersamaan. Selanjutnya, mengingat perbedaan ukuran, kedua negara perlu menggunakan berbagai jenis strategi sosial dan politik untuk mengoordinasikan semua wilayah dan memastikan pertumbuhan yang sama.
Perbedaan Antara Jepang dan Cina

Apa itu Jepang?

Walaupun hari ini Jepang dianggap sebagai salah satu negara paling maju di dunia, Jepang telah mengalami isolasionisme politik dan sosial yang panjang. Bahkan, modernisasi baru dimulai pada pertengahan 1800, ketika aliran budaya asing di mana akhirnya diizinkan masuk ke negara itu. Kekuatan ekonomi dan militer Jepang terus tumbuh selama abad ke-19 dan ke-20 - ketika negara itu menduduki Korea, Taiwan (saat itu Formosa), Manchuria dan bagian selatan Pulau Sakhalin. Setelah menyerang unit militer AS, Jepang memasuki Perang Dunia II sambil melanjutkan ekspansi di kawasan Asia-Pasifik.

Setelah mengalahkan Jepang dalam Perang Dunia II, Amerika Serikat menulis konstitusi negara dan mempertahankan kontrol ketat atas pemerintah pusat selama bertahun-tahun. Terlepas dari kondisi bencana ekonomi setelah perang, Jepang berhasil pulih dan menjadi kekuatan ekonomi yang diakui secara internasional. Hingga saat ini, Jepang dipimpin oleh Perdana Menteri Shinzo Abe, meskipun dinasti kekaisaran tetap menjadi simbol utama negara tersebut.

Apa itu Cina?

Cina memiliki sejarah yang menakjubkan selama berabad-abad, kaya akan seni dan peradaban. Ekonomi Tiongkok berkembang selama era kekaisaran, meskipun abad ke-19 dan ke-20 ditandai oleh kelaparan yang dahsyat, kerusuhan, dan pendudukan asing. Republik Cina didirikan pada tahun 1912, tetapi negara itu dilanda kerusuhan sipil dan ketidakstabilan politik. Perang Tiongkok-Jepang menyebabkan kematian jutaan orang Cina dan negara itu tidak memiliki kepemimpinan politik yang kuat. Setelah berakhirnya Perang Dunia II, Mao Zedong - pemimpin partai Komunis - mendirikan sistem otoriter, otokratis, dan menerapkan kontrol yang ketat dan keras atas kehidupan setiap warga negara. Setelah kematian Mao, penggantinya fokus pada pertumbuhan ekonomi dan membuka - meskipun tidak pernah secara resmi - untuk kapitalisme. Saat ini, kontrol politik atas penduduk tetap ketat, tetapi ekonomi negara adalah salah satu yang tercepat di dunia, meskipun perbedaan besar tetap antara miskin dan kaya, dan antara daerah perkotaan dan pedesaan.

Kesamaan antara Jepang dan Cina

Cina dan Jepang adalah negara yang sangat berbeda dan kesamaan antara keduanya terbatas dan terutama terkait dengan kedekatan geografis mereka:

1. Kedua negara telah (dan) terkena bahaya lingkungan, khususnya angin topan dan gempa bumi. Selain itu, baik di Cina dan Jepang ada gunung berapi aktif dan aktif - meskipun yang Cina sebagian besar tidak aktif selama beberapa dekade terakhir;

2. Kedua negara menderita polusi udara, dengan China menjadi penghasil emisi karbon dioksida pertama di dunia - salah satu agen pencemar utama. Kecelakaan nuklir 2011 di Fukushima, Jepang, memiliki efek dramatis pada tingkat polusi di negara itu, tetapi pemerintah menerapkan kebijakan yang lebih ketat untuk mendorong keberlanjutan;

3. Kedua negara adalah anggota organisasi internasional, seperti AfDB (Bank Pembangunan Afrika), ICC (Pengadilan Kriminal Internasional), ILO (Organisasi Buruh Internasional), G-20, PBB (PBB), UNCTAD (Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan), UNESCO (Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB), UNHCR (Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi), WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), WIPO (Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia) dan banyak lagi lainnya. Cina juga merupakan anggota tetap Dewan Keamanan PBB, sementara Jepang adalah bagian dari anggota tidak tetap; dan

4. Kedua negara memiliki sejarah yang sangat kaya dan menarik. Kedekatan geografis mereka menyebabkan perang di masa lalu (yaitu perang Sino-Jepang), dan kedua budaya telah saling mempengaruhi selama beberapa dekade.

Perbedaan antara Jepang dan Cina

Cina dan Jepang adalah dua dari ekonomi terkuat di dunia, dan mereka berada di garis depan inovasi teknologi dan kemajuan teknologi tinggi. Namun, kehidupan di kedua negara sangat berbeda, dan institusi politik dan ekonomi mereka didasarkan pada prinsip yang berbeda.

Perbedaan antara Jepang dan Cina dalam hal Pemerintahan dan politik

perbedaan utama, mencolok, antara kedua negara terletak pada bentuk pemerintahan mereka. Terlepas dari keberadaan dinasti kekaisaran, Jepang adalah sebuah negara demokrasi, sedangkan Cina tetap merupakan rezim komunis yang otoriter - sistem satu partai. Dengan demikian, warga negara Jepang menikmati banyak hak yang terus ditolak oleh penduduk Cina - yang tetap di bawah kendali ketat partai komunis. Memang, dalam beberapa dekade terakhir, orang-orang Cina telah dapat menikmati tingkat kebebasan pribadi dan kolektif yang baru (yang tidak terpikirkan selama kediktatoran Mao), tetapi partisipasi politik tetap terbatas dan kekuasaan tetap di tangan elit partai komunis.

Perbedaan antara Jepang dan Cina dalam hal Ekonomi dan kesejahteraan

Meskipun kedua negara memiliki ekonomi yang kuat - yang berada di antara yang paling kompetitif di dunia, Jepang - secara komparatif - negara yang lebih kaya, dan populasi Jepang menikmati standar hidup yang lebih tinggi. Setelah beberapa dekade ditutup dan ditolak oleh ide-ide kapitalis, Cina telah membuka dan memasuki era pembangunan dan kebijakan yang berorientasi pasar. Namun, tidak semua warga mendapat manfaat dengan cara yang sama dengan apa yang disebut "kapitalisme gaya Cina." Daerah pedesaan tetap sangat terbelakang, sementara daerah perkotaan tumbuh lebih kaya. Sebaliknya, kekayaan didistribusikan dengan cara yang sama di Jepang (meskipun perbedaan antara daerah perkotaan dan pedesaan tetap).

Jepang vs Cina

Berdasarkan perbedaan yang diuraikan di bagian sebelumnya, kita dapat mengidentifikasi beberapa aspek lain yang lebih membedakan Cina dan Jepang. Yang utama disorot dalam tabel di bawah ini.

Kesimpulan Jepang vs Cina

Jepang dan Cina adalah dua negara ekonomi utama Asia dan dua negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Namun, meskipun dekat secara geografis, mereka tidak memiliki banyak kesamaan. Jepang adalah negara demokrasi - walaupun definisi resmi adalah monarki konstitusional parlementer - sedangkan Cina adalah sistem satu partai. Dua gaya pemerintahan yang berseberangan memiliki konsekuensi nyata pada populasi dan pada partisi ulang kekayaan. Faktanya, meskipun menjadi salah satu kekuatan utama dunia dan ekonomi terbesar, Cina tidak memiliki salah satu standar hidup tertinggi - sedangkan Jepang memilikinya.

Setelah menolak ideal kapitalis selama beberapa dekade, Cina akhirnya membuka diri terhadap kemajuan dan cita-cita pasar bebas, menggunakan sistem ekonomi yang kemudian berganti nama menjadi kapitalisme gaya Cina. Sementara pemerintah pusat mempertahankan kontrol ketat terhadap populasi dan semua provinsi, pemerintah daerah “bebas” untuk menggunakan kebijakan ad-hoc untuk mempromosikan pengembangan dan pertumbuhan daerah-daerah tertentu. Namun, perbedaan dan kesenjangan antara miskin dan kaya - dan bahkan lebih lagi antara daerah pedesaan dan perkotaan - jelas. Selain itu, warga negara dapat menikmati kebebasan pribadi dan kolektif yang terbatas. Semua perbedaan seperti itu kurang jelas di Jepang, meskipun negara ini memiliki populasi yang menua dan sangat bergantung pada perdagangan dan ekspor untuk melengkapi kekurangan sumber daya alamnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gambaran Para Sahabat Nabi Muhammad SAW

HASAN BASHRI ditanya, “ceritakanlah kepada kami tentang gambaran para sahabat Rasulullah SAW.”
Hasan Bashri menangis kemudian berkata, Mereka menampakkan tanda-tanda kebaikan dalam watak dan perilaku orang-orang baik, petunjuk kejujuran, pakaian yang kasar karena hemat, berjalan dengan rendah hati, berkata dengan perbuatan, makan dan minum dari rezeki yang baik, taat kepada Tuhan dan patuh kepada kebenaran, baik suka maupun tidak, serta memberi hak dari diri mereka sendiri.
Tengah hari mereka kehausan, tubuh mereka kurus. Mereka menganggap enteng kemarahan makhluk demi meraih ridha sang Khalik. Tidak berlebihan saat marah, tidak sewenang –wenang dalan kezaliman, dan tidak melampaui hokum Allah dalah alQuran.
Mereka sibukkan lidah dengan berzikir. Mereka curahkan darah ketika dimintai pertolongan dan mereka curahkan harta saat dimintai pinjaman. Tidak terhalang oleh rasa takut terhadap makhluk.
Akhlak mereka terpuji, makanan mereka ringan dan sedikit dunia sudah cukup bagi mereka untu…

Perbedaan Antara Sterilisasi dan Sanitasi

Apa itu Sterilisasi?Definisi: Sterilisasi adalah proses di mana semua mikroorganisme tidak aktif atau dibunuh secara langsung. Ini melibatkan penggunaan suhu, berbagai bahan kimia, atau gas, untuk menghancurkan mikroba yang dapat menyebabkan kontaminasi atau penyakit.
Metode: Ada berbagai cara di mana permukaan dan peralatan dapat berhasil disterilkan. Steam adalah cara yang populer tetapi tidak dapat digunakan untuk benda yang sensitif terhadap panas. Dalam kasus tersebut, metode lain perlu digunakan seperti ozon, gas etilen oksida atau bahan kimia cair. Autoclave dapat digunakan untuk peralatan yang tidak sensitif terhadap panas. Instrumen ini menggunakan kombinasi suhu dan tekanan tinggi untuk membunuh mikroba. Gas etilen oksida memiliki kelemahan yang berbahaya bagi manusia sehingga metode autoklaf digunakan sebanyak mungkin.
Apa yang disterilkan: Banyak peralatan medis perlu disterilkan termasuk kateter jantung, implan dan instrumen apa pun yang digunakan untuk melakukan operasi. …

Perbedaan Antara Mono dan Stereo

Mono vs Stereo. Mono dan Stereo adalah dua klasifikasi suara yang direproduksi. Mono adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan suara yang hanya dari satu saluran, sedangkan stereo menggunakan 2 saluran atau lebih untuk memberikan pengalaman seperti berada di ruangan yang sama di mana suara itu dibuat. Mendengarkan suara stereo memungkinkan Anda untuk membedakan suara mana yang datang dari arah mana yang sangat mirip dengan berada di ruangan yang sama dengan suara yang dibuat. Ini memberi pendengar pengalaman yang jauh lebih alami dibandingkan dengan dari mana suara berasal dari satu arah. Perbedaan Mono dan Stereo Perbedaan Jenis Musik Penggunaan suara stereo yang paling menonjol adalah dalam musik di mana terdapat banyak sumber suara. Saat Anda mendengarkan permainan band dan Anda memiliki telinga yang tajam, Anda dapat membedakan suara yang dibuat oleh masing-masing instrumen. Inilah yang stereo coba tiru dengan penggunaan beberapa saluran dan apa yang sama sekali tidak bis…