Langsung ke konten utama

Perbedaan Antara Agama dan Budaya

Agama dan budaya hanyalah dua hal yang berkaitan erat di dunia ini tetapi sebenarnya berbeda sifat dan definisinya. Ada beberapa teori yang menyatakan hubungan keduanya seperti agama menjadi pusat kebudayaan. Namun, kita tidak pernah dapat menyangkal fakta bahwa budaya tertentu juga dapat terputus dari segala bentuk agama dalam masyarakat. Artikel ini akan memberikan sekilas definisi masing-masing dan perbedaan utama mereka. Baca terus dan buat beberapa catatan, jika Anda mau.
Perbedaan Antara Agama dan Budaya

Apa itu Agama?

Agama adalah hubungan setiap individu dengan hal-hal spiritual yang mereka anggap suci dan layak dihormati. Itu juga dianggap sebagai sarana yang memberi penghiburan kepada orang-orang kapan pun mereka berurusan dengan kebenaran hidup dan mati dan apa pun di antaranya. Banyak agama di dunia sangat memperhatikan teks-teks suci mereka sebagai otoritas dan pedoman untuk perilaku spiritual dan moral.

Sebagian besar keprihatinan yang dikenal sebagai doa orang-orang beragama diarahkan kepada para dewa dan roh yang mereka percayai. Mereka melakukan kegiatan keagamaan seperti meditasi dan ritual yang kebanyakan dilakukan di lembaga-lembaga yang juga diikuti oleh orang-orang percaya dan penyembah lainnya. Karena itu, agama telah menjadi tulang punggung kebanyakan orang di setiap masyarakat bahkan pada permulaan masa ketika animisme lazim.

Agama membantu orang memahami bencana alam yang terjadi di sekitarnya. Konsep ini entah bagaimana memberikan mereka penjelasan tentang fenomena seperti banjir, gempa bumi dan sejenisnya. Sistem nilai-nilai moral dan etika orang juga didasarkan pada agama yang mereka praktikkan dalam masyarakat. Agama, dengan kata lain, masuk akal dari peristiwa di setiap orang atau kehidupan orang percaya.

Itu selalu mendasar dalam pandangan agama untuk menyembah dan melayani Tuhan atau dalam kasus agama lain, di banyak dewa. Hal-hal yang melewati standar moral agama diterima, sedangkan hal-hal yang tidak dianggap tidak bermoral yang tidak ingin dikaitkan dengan orang beragama.

Agama memiliki kembali kisah-kisah yang sakral dan berita-berita sejarah ini dilestarikan dalam tulisan suci, representasi dan tempat-tempat suci. Orang yang percaya pada agama biasanya disebut agamawan. Ada juga orang yang mengikuti tidak hanya satu tetapi lebih dari satu agama pada waktu tertentu. Tiga agama dunia yang memiliki jumlah pengikut terbanyak adalah Kristen, Islam, dan Hindu.

Apa itu Budaya?

Budaya tidak benar-benar memiliki definisi universal tetapi kebanyakan orang sepakat bahwa itu merujuk pada pengetahuan kolektif yang ada di masyarakat. Menurut Cristina De Rossi, seorang antropolog di Barnet dan Southgate College di London, budaya berbagi kata sejarahnya dengan kata Perancis juga disebut budaya yang berasal dari istilah Latin colere yang berarti "memelihara bumi", dan kata lain dengan makna yang berkaitan dengan budidaya pertumbuhan.

Budaya adalah warisan sosial setiap orang yang mencakup pengetahuan yang telah mereka peroleh sejak bertahun-tahun bersama dalam satu masyarakat tertentu. Ketika seseorang sepenuhnya memahami konsep budaya, ia dapat dengan mudah menentukan mengapa orang di satu daerah berperilaku dengan cara tertentu yang selalu mereka lakukan.

Orang-orang biasanya bertanya mengapa masyarakat tertentu berpakaian seperti ini, berbicara seperti itu, percaya dan mempraktikkan ini atau itu. Budaya pasti menjawab semua ini dalam arti yang sempurna. Alasan mengapa orang menunjukkan tradisi dan adat istiadat tertentu di komunitas mereka adalah karena budaya yang merupakan pengetahuan mereka bersama.

Ketika datang ke aspek material budaya, mekanisme dan peninggalan orang-orang juga dimasukkan karena hal-hal ini mencerminkan apa sebenarnya budaya mereka dalam masyarakat tertentu. Untuk menambah daftar hal-hal yang mencerminkan budaya adalah bahasa orang, arsitektur, pakaian, salam atau interaksi dengan orang lain, kebiasaan makan dan tradisi lainnya. Dengan kata lain, budaya mengisyaratkan kita tentang bagaimana orang-orang ini memperbaiki diri mereka dengan sempurna selama bertahun-tahun.

Namun, hal-hal yang disebutkan sebelumnya hanyalah bagian fisik dari budaya tertentu. Apa yang sebenarnya lebih dekat dengan pandangan budaya tentang kemanusiaan adalah bagaimana orang menjadi sadar akan diri mereka sendiri. Pengetahuan ini diperoleh dan bukan hanya hasil genetik yang berkembang saat lahir. Ini berarti bahwa setiap orang dalam suatu masyarakat membangun keakraban dengan kejadian di sekitarnya dan akhirnya mengembangkannya menjadi tradisi. Itulah yang merupakan budaya yang memasukkan agama sebagai salah satu dari banyak himpunan bagiannya.

Perbedaan antara Budaya dan Agama


  • Bingung karena beberapa orang mungkin dalam karakteristik mereka tetapi, kenyataannya adalah agama hanyalah salah satu dari banyak himpunan bagian budaya dan bukan sebaliknya. Budaya adalah gambaran yang lebih besar.
  • Budaya adalah tubuh pengetahuan yang diperoleh oleh orang-orang selama bertahun-tahun bersama dalam satu masyarakat, sementara agama adalah sistem kepercayaan yang diarahkan pada dewa tertinggi, namun ini adalah sesuatu yang mungkin diterima atau tidak diterima oleh setiap orang dalam suatu budaya. Dua individu mungkin memiliki budaya yang sama namun mempraktikkan praktik keagamaan yang berbeda.
  • Budaya berfokus pada manusia yang merupakan warisan sosialnya, sementara agama dikaitkan dengan Tuhan atau Pencipta seluruh alam semesta.
  • Budaya berkaitan dengan evolusi manusia dan kepercayaan serta praktik mereka. Di sisi lain, agama sepenuhnya berkaitan dengan wahyu yang berasal dari Yang Mahatinggi kepada orang-orang.
  • Keberadaan agama secara resmi ditulis dalam kitab suci yang berasal dari Tuhan; sementara budaya lebih praktis karena cara orang berperilaku dalam suatu komunitas menunjukkan budaya seperti apa yang mereka miliki.
  • Budaya cenderung berubah seiring berjalannya waktu sementara dasar-dasar agama ditetapkan sejak awal.


Kesimpulan Budaya vs Agama

Untuk meringkas semua hal yang dibahas dalam artikel ini, lebih mudah untuk menggambarkan bahwa agama dapat disamakan dengan manuskrip sementara budaya adalah amandemen ketika manuskrip disimpan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perbedaan Antara Sterilisasi dan Sanitasi

Apa itu Sterilisasi?Definisi: Sterilisasi adalah proses di mana semua mikroorganisme tidak aktif atau dibunuh secara langsung. Ini melibatkan penggunaan suhu, berbagai bahan kimia, atau gas, untuk menghancurkan mikroba yang dapat menyebabkan kontaminasi atau penyakit.
Metode: Ada berbagai cara di mana permukaan dan peralatan dapat berhasil disterilkan. Steam adalah cara yang populer tetapi tidak dapat digunakan untuk benda yang sensitif terhadap panas. Dalam kasus tersebut, metode lain perlu digunakan seperti ozon, gas etilen oksida atau bahan kimia cair. Autoclave dapat digunakan untuk peralatan yang tidak sensitif terhadap panas. Instrumen ini menggunakan kombinasi suhu dan tekanan tinggi untuk membunuh mikroba. Gas etilen oksida memiliki kelemahan yang berbahaya bagi manusia sehingga metode autoklaf digunakan sebanyak mungkin.
Apa yang disterilkan: Banyak peralatan medis perlu disterilkan termasuk kateter jantung, implan dan instrumen apa pun yang digunakan untuk melakukan operasi. …

Gambaran Para Sahabat Nabi Muhammad SAW

HASAN BASHRI ditanya, “ceritakanlah kepada kami tentang gambaran para sahabat Rasulullah SAW.”
Hasan Bashri menangis kemudian berkata, Mereka menampakkan tanda-tanda kebaikan dalam watak dan perilaku orang-orang baik, petunjuk kejujuran, pakaian yang kasar karena hemat, berjalan dengan rendah hati, berkata dengan perbuatan, makan dan minum dari rezeki yang baik, taat kepada Tuhan dan patuh kepada kebenaran, baik suka maupun tidak, serta memberi hak dari diri mereka sendiri.
Tengah hari mereka kehausan, tubuh mereka kurus. Mereka menganggap enteng kemarahan makhluk demi meraih ridha sang Khalik. Tidak berlebihan saat marah, tidak sewenang –wenang dalan kezaliman, dan tidak melampaui hokum Allah dalah alQuran.
Mereka sibukkan lidah dengan berzikir. Mereka curahkan darah ketika dimintai pertolongan dan mereka curahkan harta saat dimintai pinjaman. Tidak terhalang oleh rasa takut terhadap makhluk.
Akhlak mereka terpuji, makanan mereka ringan dan sedikit dunia sudah cukup bagi mereka untu…

Biografi Sіngkаt Muhаmmаd Luthfі bіn Yahya (Hаbіb Luthfі)

Dilahirkan dari seorang ѕуаrіfаh, yang mеmіlіkі nаmа dan nаѕаb: sayidah аl Kаrіmаh as Sуаrіfаh Nur binti Sayid Muhѕіn bin Sауіd Sаlіm bіn Sауіd аl Imаm Shаlіh bіn Sayid Muhѕіn bin Sayid Hаѕаn bіn Sayid Imаm ‘Alаwі bіn Sауіd аl Imаm Muhаmmаd bіn аl Imam ‘Alаwі bіn Imаm аl Kabir Sауіd Abdullаh bіn Imаm Sаlіm bіn Imаm Muhаmmаd bin Sауіd Sаhаl bin Imаm Abd Rаhmаn Mаulа Dаwіlеh bin Imаm ‘Ali bin Imаm ‘Alawi bin Sayidina Imam al Faqih аl Muԛаdаm bin ‘Alі Bâ Alаwі.


Sеlаnjutnуа раdа tаhun 1959 M, іа mеlаnjutkаn studinya kе роndоk реѕаntrеn Bеndа Kеrер, Cіrеbоn. Kеmudіаn Indramayu, Purwоkеrtо dаn Tеgаl. Sеtеlаh itu mеlаnjutkаn kе Mеkаh, Mаdіnаh dаn dі negara-negara lаіnnуа. Iа mеnеrіmа іlmu ѕуаrі’аh, thariqah dаn tаѕаwuf dari раrа ulаmа-ulаmа bеѕаr, wali-wali Allаh уаng utаmа, guru-guru yang реnguаѕааn ilmunya tidak dіrаgukаn lagi. 
Dаrі guru-guru tеrѕеbut іа mеndараt іjаzаh Khas (khusus), dan jugа ‘Am (umum) dalam Dа’wаh dаn nasyru ѕуаrі’аh (mеnуеbаrkаn syari’ah), thаrіԛаh, tashawuf, kіtаb-k…